Monday, December 5, 2011

cerita sebuah kenangan 2

Kite dah sampai siri kedua rancangan cerita sebuah kenangan...
kali ni aku nk cite pasal kami kene p buat persiapan untuk kemerdekaan ke 50
sebelum gerak ke putrajaya tu kami kene la praktis kat maktab dulu
mmg best
tapi bile sampai je sana, lagu yang kami praktis tu, salah, kene la nyanyi lain, nasib baik ramai2
best part bile kene bangun awal naik bas, ke dataran merdeka,
ada yang tertido dalam bas, ada yang terguling2 dlm bas

suasana dalam bas..banyak bas gak gune..aku gune bas persiaran
suasana seronok budak2 ni even penat
ni bukan malam tau....tapi pagi

aku kat barisan ke tujuh,,,adeh tak nampak lak

dari jauh,,,tak silap muka dowang ni masuk paper

masing2 muke ngantuk

dah start training

mase hari merdeka,..baju free...hehe

Friday, December 2, 2011

Cerita sebuah kenangan 1

Zul waktu muda2 dulu

aku lak waktu kurus..hehe

zul,hanis,we,man

the ladies

kak ida kita

main tuju tin, waktuni la diya perli aku...ngeh2

 inilah game pertama aku sebaik saja melangkah kaki ke maktab tercinta
game ni dikelolakan oleh senior atas aku kowt
aku pun tak ingat..ahaks :P
waktu ni lak muda ag...semuanya bawah 20 an
aku pun still kurus n pakai spek
hehehe...tu yang cik gadis terpikat tu :P
kalau tgk2 kawan aku pun, semua still cute, ida pun berbeza dari sekarang
apa2 pun aku rindu korang

Wednesday, November 30, 2011

teruna dan dara..hehe


suke lak si umaira ni

apa la yang ditengoknye

machonye de

pumping..yeah!

serasi bersama

dhiya zhini umaira
rayyan arami




cuti kali ni aku p umah kak n abg aku.saje je jalan2
sempat jugak tangkap gambar anak2 buah aku.
malas nk tulis panjang.
tgk je la kecomelan mereka :P











Monday, November 28, 2011

Famili


Keluarga..
akan sentiasa ada bile kite sunyi
bile kite takot
bile kite down
bile kite perlukan perlindung
dan juga bile perlukan kegembiraan

bile kite tiada keluarga
kita seperti hilang arah
hilang tempat berlindung
hilang tempat untuk meluahkan apa yang terbuku dihati

dalam keluarga juga
tidak perlulah kita berbohong
walaupun bukannya datang dari satu ayah dan ibu
apabila kita mengetahui pembohongan itu
kita menjadi semakin parah
semakin hilang arah
akhirnya kita
menangis...

p/s : aku kalau boleh, tidak mahu menyusahkan family kakak aku, tapi aku terpakse menumpang kasih..menumpang tempat berlindung. aku nak cepat2 posting2..supaya mampu hidup sendiri jauh dari sume org :'(


Wednesday, November 16, 2011

fikiran tak menentu







kenapa aku memilih jalan ini
kenapa aku berada dalam sistem ini
bile org sakit pun kene menghadirinya :'(
siyesly, aku betul2 depressed
aku betul2 ilang pedoman
aku betul2 ingin melakukan benda yang selalu aku buat
bertamabah parah bile tidak ada sokongan dari siapa2 :'(

Pre-graduation dinner

cik gadis dengan rakan2 nye..ala...pali pun nk join :P

abe pik ....
Jejaka2 idaman.... yang tengah tu...pemenang best dress:)
Me n cik gadis...

love u <3
penari bollywood..yeah

sekadar gambar hiasan..hehehe

comey je gambar ni

owh perutku....waaaaa :'(
Semalam, batch aku ada wat dinner..almaklumlah, kami dah nak abis kan...tema kami glamour gitu nyah. erm...dari segi makanan lak...berbaloi lah dengan duit yang kami keluarkan..hehe..kalau nak hebat, kenelah tambah duit lagi kan. mcm2 kami wat, menari pun ada, menyanyi pun ada, montage. n paling best, persembahan dari Pn Zowyah. mest letup gitu. Pn Zowyah plak request nak naik kete aku mase nk ke hotel. Pada mulanya, aku segan, almaklumlah, pensyarah nak naik kete student.dalam hati aku, betul ke ni puan? tak nyesal ke? kete sy kecik je puan.... . tpi semalam, puan zowyah sangat baik, sangat sporting..cayalah puan!..hehe.

Progam kami habis kul 11..diakhiri dengan shut2 gambar. gambar dari kamera aku tak ramai.sebab aku tak berapa gheti tangkap gambar indoor dengan bumbung tinggi..sob2 :'(... mmg dinner ni pengalaman yang tak dapat dilupakan... :)

p/s : masih ada lagi perkara yang perlu aku lakukan...aku sedih, tertekan, nak nangis pun ada...Ya Allah,, kuatkan hatiku

Monday, October 31, 2011

Usaha 5 tahun setengah ku



Perjalananku sepanjang 5 1/2 di IPG kampus Pulau Pinang ini berjaya membuahkan hasil. walaupun aku belum lagi menduduki peperiksaan akhir, aku dah rase tenang. walaupun ia mengambil masa setahun untuk disiapkan, dicampur plak dengan cabaran yan gagak memeningkan, aku mampu menghabiskanya.

kalau nak ikutkan dari segi cabaran yang aku dapat, mmg cukup banyak. tambah2 masa sesi pemurnian. Kene plak waktu bulan pose + internship, kene ulang alik dari balik pulau ke maktab, tak dapat rehat secukupnya, kene buat aktiviti kat sekolah ag, aish, berat sih. hehehe.

hehe, kepada junior2, buatlah yang lebih baik dari senior2 anda sekarang. Ble tgk kat libary. yang ada setakat la, subjek sains, math dan pengajian cina :)

p/s : if she can see it :(

Sunday, October 30, 2011

nak jawab tag dari mira fariha :)

z
hye uolls..
post sebelum ni aku dah jawab tag dari cikgadis
sekarang lak aku nak jawab tag dari mira fariha.
walaupun tag yang sama, soklan yang ditanya oleh mira lain sket.
mcm biasa kene jawab 11 perkara tentang diri aku. jadi, benda yang samalah aku jawab sepertimana post sebelum ni iaitu :
1. orangnya bulat2 dan gemuk2 sket
2. bakal cikgu (taun depan.weeeee)
3. jenis pemalas..haha..tengok saje keteku
4. suke tangkap gambar walaupun tak cantik
5. suke cakap lepas tanpa disedari
6. miliki d7000
7. panas baran
8. bersuara kuat
9. aku jenis tepati masa..puji diri sendiri nih.haha
10. suke himpun gadjet kalau duit bertimbun
11. suke warna hitam..ngeh3
 
now, soklan dari mira fariha plak

1. Best tak main tag2 ? reason(s)?
best gak sebabnye.............BEST :p
2. Pernah dating? Berapa kali? Best ke?
mustilah pernah..banyak kali ngan cikgadis
3. Azam untuk next year?
nak kawen! yay!
4. Siapa orang gila yang pernah anda jumpa (kalaulah) ?
mira fariha :P gurau2 je
5. Anda rasa anda hensem ke cantik ke or hodoh? JUJUR! Kenapa anda rasa macam tu?
hodoh :'(
6. Kalaulah ada kelebihan, kelebihan apa yang anda nak? (cth : kelebihan empathy) why?
hidupkan yang mati..sebabnya..SAJE
7. Tarikh perkahwinan dalam hidup?
tak decide ag
8. Nama femes/ feveret anda?
fuad je kot
9. Nama orang yang anda sayang sangat2 selain keluarga?
nurul fatin bt ramli
10. Pernah sakitkan hati kawan baik sendiri tak? Apa jadi?
tahlah..pernah kot..tak ingat plak
11. Apa perkara “gila” or “yang tak masuk akal” yang pernah anda buat?
makan tak bayar kot..saya budak skema
 
 sekarang..soklan untuk sapa yang bernasib baik:
 
1. siapa aku pada mata kowang
2.tiga ayat nak cakap pasal diri korang
3. tiga ciri mendeskripkan aku
4. siapa yang kamu sayang
5. apa impian korang
6. apa kesilapan paling besar pernah kamu lakukan
 
 sapa yang aku nak tag ek?
sapa2 je la yang mai singgah ok..n jangan lupa ingatkan aku jugak..hehe 

nak jawab tag

hye sume2 yang kat luar sane n kat dalam sini.
post kali ini aku nak membalas tag yang diberi oleh cikgadis. 
hik3. r u ready guys?
but, mula2 tulis sebelas perkara tentang aku dan aku kene jawab soklan yang diberi oleh cikgadis. pastu aku kene wat lak soklan untuk mangsa2 aku seterusnya.

11 perkara tentang aku :
1. orangnya bulat2 dan gemuk2 sket
2. bakal cikgu (taun depan.weeeee)
3. jenis pemalas..haha..tengok saje keteku
4. suke tangkap gambar walaupun tak cantik
5. suke cakap lepas tanpa disedari
6. miliki d7000
7. panas baran
8. bersuara kuat
9. aku jenis tepati masa..puji diri sendiri nih.haha
10. suke himpun gadjet kalau duit bertimbun
11. suke warna hitam..ngeh3


soklan dari cik gadis
1. Satu perkataan untuk men-describekan tentang blog ini (jujur tau).
comel
2. Dua perkataan untuk men-describekan tentang diri anda.
gemuk dan montel
3. Tiga ayat untuk men-describekan tentang pemilik blog ini. (Nak cakap aku bodoh pun takpa, asalkan jujur)
my heart
my soul
my harmony 
4. Tiga benda yang paling disayangi? Sebab?
- kamera, kete, cikgadis :P
sebab sumenye best 
5. Tiga insan yang sentiasa dalam ingatan? Sebab?
arwah bonda
famili
cikgadis 
6. Pandai masak? (Nak cari stok buat menantu)
tak :P 
 
sepatutnya aku kene wat soklan..tapi bile pk balik..ada ke yang nak jawab.erm..wat je la ek
1. siapa aku pada mata kowang
2.tiga ayat nak cakap pasal diri korang
3. tiga ciri mendeskripkan aku
4. siapa yang kamu sayang
5. apa impian korang
6. apa kesilapan paling besar pernah kamu lakukan

ha..jawablah..aku tak nak tag..sape yang dah datang blog aku ni, silalah baca and jawab :P
adios sume

Friday, October 28, 2011

bakul buah


For instance, even if today is painful

And yesterday’s wounds remain

I want to believe that I can free my heart and go on
I cannot be reborn

But I can change as I go on


For instance, even if today is painful

Someday it will become a warm memory

If you leave everything up to your heart

I understand the meaning our living here

It is to know the joy of having been born

p/s : i want to go home , i want to go back home where everyone else is

Sunday, October 23, 2011

post emo

"Seandainya kehadiran ku di dalam hidupmu sebagai cahaya,
tetapkan la aku untuk terus di dalam hatimu,
untuk menyinari kehidupanmu"
 
tetapi
'andainya tidak, aku tidak mahu hidup lagi di dunia ini'

Aku tidak pandai menyakinkan dengan kata2
aku hanya mampu diam
aku tidak pandai, aku tidak punya segala kehebatan
aku seringkali berfikir
aku ini adalah dari golongan orang yang bernasib malang
rupa tiada, harta tiada, bakat tiada, tidak mendapat kasih sayang
bila aku dimarahi, aku tidak pandai memujuk
menangis sendiri
kenapa aku tidak mcm org lain? disayangi
disokong, bila ada masalah, pasti ada yang membantu..

"sumber kekuatan ku telah lama pergi meninggalkan aku
aku sendiri"

Kecurian

Kecurian datang lagi..yeah!
dengan mneggunakan modus operandi yang sama, makhluk itu telah menyerang semahu-mahunya di blok nona.
blok nona ini bukanlah sejenis ayam ataupun sebuah istana, ia menempatkan pelajar2 wanita. Pencuri yang kenal erti dosa itu telah menyelinap masuk melalui tingkap. kalaulah aku yang menyelinap itu, kompem akan tersekat di tingkap dek kerana kapaciti badan yang besar.

Wanita2 yang kurang bernasib baik terdiri daripada pelajar2 bahasa ******** .Difahamkan jugak, terdapat kain batik dijumpai di tempat lokasi.apakah motif pencuri itu? adakah pencuri itu begitu jakun terhadap kain batik itu? Mungkin kat umah de tak dek kot kain batik..hehehe

Antara barang yang hilang adalah laptop,hp dan wang ringgit. Aduh..susah gini. Aku nasihatkan kepada junior2...jaga la keselamatan anda.kunci pintu tingkap, langsir, tidur bukak la lampu k ..take care uolls

Monday, October 10, 2011

through out my window, im hoping for that


Apabila aku melihat ke langit, aku memasang angan, adakah sesuatu akan turun untuk menemani aku? wah. tinggi sungguh khayalan ku. tapi itulah kenyataan, bila kite kesusahan, kite keseorangan, kita selalu mengharapkan kehadiran orang itu. tipulah jika ada orang masih mengatakan orang itu tidak penting kepada hidup kita

Aku seronok melihat kawan2 aku bergumbira dengan rakan2. ingin aku bergembira sekali. tapi terdapat sesuatu perasaan yang menarik aku untuk berdiam diri. di suatu sudut, mengharapkan sesuatu yang tidak akan bisa terjadi.

Mereka dapat berseronok, menjerit kegembiraan setiap kali pulang ke kampung halaman, dan apabila pulang ke maktab, mereka menceritakan tentang seronoknya bercuti. ah, itulah impian aku sejak 11 tahun yang lepas dan kini, walaupun tampaknya mcm masih ada sinar kebahagiaan, impian aku itu terus terkubur


p/s : 21.11.2010 remain in my memory forever :')

Friday, October 7, 2011

Aman

Minggu ini aku keseorangan. cikgadis balik ke kampung halaman. aku pun tak tahu nak wat ape. just finishkan assingment aku. pastu kalau ada rezeki, aku akan bertolak ke IPSAH besok untuk jadi pasukan sorak maktab aku. hehehe

Saturday, September 24, 2011

Sesuka hati sabtu.....erk?


 

Nantikan persembahan video gambar aku tak lama lagi..hik4 .. 
mula terasa kesedihannye 
5 tahun setengah
bukan satu jangka masa yang singkat

Wednesday, August 31, 2011

Di hari raya

Assalamualaikum
Hye selamat menyambut hari raya kedua...dah nak masuk raya ketiga dah
aku tgk kawan2 sume, banyak beraya sakan...bersama keluarga, rakan taulan
dan ada jugak kawan aku yang dah kawen pun....tahniah diucapkan


yang pastinya raya ini tidak begitu meriah tanpa kelibat mak aku..
Raya pertama mmg aku tak kemana..juz pergi umah mak mertua kak aku
ayah aku n mak cik pun ada datang jugak..
dowang datang ngan adik tiri aku
tema dowang..kuning keemasan...
pastu...terus aku tak g mana2...ahaks

p/s : sesetengah org selalu menganggap diri mereka yang terbaik sehinggakan org lain dipandang begitu buruk..


Tuesday, August 30, 2011

Selamat hari raya


Assalamualaikum sume..
Selamat Hari Raya aku ucapkan kepada sume rakyat Malaysia. 
Kepada sahabat handai, SKTI, SMKKJ, KMPP, UITM , IPGKPP
Kepada semua yang pernah mendidik aku
Aku mohon ampun dan maaf kalau aku melakukan salah dan silap sepanjang aku hidup di muka bumi ini.
Semoga rakan2 aku beraya dengan gembiranya disamping keluarga dan rakan2 ^^

p/s : Dulu bila aku ajak...katanya tak dak duit...tengok2...dan booking tiket..sedih sangat

Thursday, August 25, 2011

cahaya aidilfitri

Bila tiba hari raya
Semua insan bergembira
Tetapi bagi ku hanya kesedihan
Yang menyelubungi hidup
Ayah dan juga ibuku
Telah pergi selamanya
Terbiarlah aku ibarat
Musafir yang haus di padang pasir
Siapakah yang sudi menghulurkan simpati
Kepada nasibku ini
Agar dapatku rasa nikmati hari raya
Seperti insan yang lain
Ku meminta dan berdoa
Kepada yang Maha Esa
Tabahkan hatiku berilah pedoman
Cahaya di aidilfitri

Wednesday, August 24, 2011

Sunday, August 21, 2011

Cerita pasal seorang ibu dan ayah - amik dari fb Arsyil Irqinn

''EMAK MANA?'' confirm touching!

Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian

JAm 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?" Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"

Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak . Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.” Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."

"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa persaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Aku pun tak sempat bwk mak aku jalan2 naik kete baru aku nanti
tak ada jgk aku rindukan makanan yang mak aku masak..
hehehe  :')

Wednesday, August 17, 2011

Spontaneous Thursday #1

Imperfect side of me

p/s : Dalam hatiku
Ingatkan aku
Untuk menahan rasa hati lelahku
Yang selalu rindukan tawamu